Monday, 26 March 2012

Perhatian Siti Aisyah Terhadap Rasulullah SAW


Berita Alam Ghaib 21: Perhatian Siti Aisyah Terhadap Rasulullah SAW


Sambungan dari entri: Berita Alam Ghaib 20 (sila klik jika belum membacanya lagi)

Riwayat dari Siti Aisyah, ketika beliau sedang duduk-duduk dirumah, datanglah Nabi serta mengucap salam serta dibalas salamnya oleh Siti Aisyah sambil mahu bangun berdiri untuk menyambut Nabi Muhammad s.a.w. sebagaimana biasanya beliau menyambut kedatangan Nabi sebagai suaminya.

"Tak usah" kata Nabi. "Duduklah di tempatmu semula, kerana ada yang akan aku sampaikan kepadamu, hai Ummul-mukminin" (ibu terhadap orang-orang mukmin).

Siti Aisyah tidak jadi berdiri, beliau terus duduk disitu iaitu dilantai, lalu Nabi meletakan kepalanya ke pangkuan Siti Aisyah, terus beliau tertidur dipangkuannya, rupanya Nabi sangat letih pada hari itu. Begitulah sayangnya Nabi pada istrinya, dan demikian sayangnya Siti Aisyah kepada suaminya. Siti Aisyah pada ketika itu kira-kira berada dalam lingkungan umur 20 tahun lebih sedangkan Nabi sudah berumur 56 Tahun.

Kemudian setelah itu, Siti Aisyah merenung dalam-dalam wajah suaminya yang sedang tertidur lena dipangkuannya. Siti Aisyah membelai janggut Nabi, yang mana ternampaklah beberapa helai janggut Nabi yang sudah memutih. Jika tidak salah, sudah ada sembilan lembar yang telah memutih. Maka ketika itu terfikirlah didalam hati Siti Aisyah :

"Aduhai! Rupanya tidak lama lagi beliau akan pulang meninggalkan aku (wafat)... bagaimana kelak nanti jadinya, suatu umat tanpa Nabi? Dan bagaimanakah kelak hidupku tanpa suami?”


Seketika itu berlinanganlah air mata Siti Aisyah di pipinya, lalu jatuh berderai-derai membasahi muka Nabi.

Kerana hangatnya air mata Siti Aisyah, lantas Nabi Muhammad terjaga dan berkata dengan lemah lembut: "Wahai Ummul-mu'minin, mengapa engkau menangis, apakah gerangan yang menyebabkan engkau jadi bersedih hati?"

Kemudian Siti Aisyah menjawab dengan linangan air mata: "Terbayanglah padaku pada masa yang akan datang. Bagaimanakah bila engkau esok lusa sudah menutup mata? Dan bagaimana kelak keadaan umatmu ketika itu? Dan bagaimanakah halku nanti hidup tanpa suami yang tempat aku mencurahkan rasa cinta? Kepada siapakah aku mengadukan nasibku, suami tak ada ayahpun tak punya?"

Kemudian Nabi balik bertanya: "Apakah lagi yang engkau takutkan selain dari itu?"

Jawab Siti Aisyah: "Entahlah terserahlah engkau saja ya rasul yang dapat menerangkannya"

Kata Nabi: Sebenarnya yang lebih berasa sedih adalah si mati itu sendiri, iaitu ketika jenazah dibawa keluar dari rumahnya, dia harus berpisah dari anak isterinya, berpisah dari kaum kerabatnya. Yang lebih terasa lagi bila ia sudah berada di dalam kubur. Berasa benar-benar dirinya sudah terasing, terasalah padanya benar-benar badannya sudah mati. Matilah jasadnya sedangkan si-Roh sudahpun berada di luar badan yang tidak mungkin dia akan masuk lagi pada jasadnya itu. Ketika itu, barulah dia tersedar bahawa dia telah berada di alam yang lain dari yang lain, di suatu alam yang tersembunyi oleh pandangan mata manusia. Alam itu ialah Alam Barzakh ataupun alam kubur, ertinya alam yang tertutup dari pandangan mata"….

Sekian Terima Kasih


Bersambung di entri: Berita Alam Ghaib 22

Anwar Suran Post – Mac 2012

Share:

1 comment:

Perhatian, segala entri dan 80 peratus daripada gambar-gambar yang terkandung di dalam blog ini adalah hasil dari rekaan dan idea My Cahaya Post. Gambar-gambar yang terkandung di dalam blog ini mempunyai bandwidth-nya yang tersendiri dan menyebabkan anda tidak boleh sesekali mengambil URL gambar-gambar tersebut. Jika anda ingin berbuat demikian, sila download gambar-gambar yang anda mahu dan upload semula di dalam blog anda. Selepas anda berbuat demikian, sila inform saya melalui ruangan komen, facebook page, email mahupun shoutbox. Sekian, terima kasih.

Bilangan Pelawat

Entri Terlaris

Hantarkan Email Anda